Gemuruh Aksi 212 dan Persatuan Muslim Indonesia

Posted on

demo-ahok-1

Goendonesia.com – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia Sаіd Iqbal mengatakan sejumlah buruh anggota KSPI akan menggelar aksi mogok nasional pada 25 November 2016, untuk turut serta berdemo di depan Istana Kepresidenan.

“Kami memang merencanakan mogok nasional pada tanggal 25 November, dan turun ke jalan bersama dengan Gerakan Nasional Pembela Fatwa MUI,” kata Sаіd Iqbal dalam sebuah wawancara kepada kantor berita Antara, di Jakarta, Senin.

Ia mengklaim mogok nasional ini akan diikuti jutaan buruh anggota KSPI dari sejumlah daerah di Indonesia.

“Anggota kami ada sekitar 1,7 juta buruh di 31 provinsi dan aksi ini sudah disosialisasikan kepada mereka. Jadi nanti tanggal 25 November, mereka tidak akan bekerja,” tambahnya kemudian.

Itu adalah kutipan berita yang dilansir dari Antara dengan judul “KSPI: Buruh Lakukan Mogok Nasional pada 25 November”.

Usai aksi 411 atau waktu pelaksanaan aksi Bela Islam II 4 November, muncul informasi adanya aksi lanjutan. Sejumlah meme menyebar viral bertuliskan: Aksi Bela Islam III, 25/11. Padahal, saat itu belum ada pernyataan resmi dari Gerakan Nasional Pembela Fatwa, GNPF MUI, soal waktu dan tempat aksi lanjutan penuntutan keadilan dan penegakan hukum atas Ahok.

Saya sempat menelpon Ustaz Bachtiar Nasir ihwal waktu tersebut. Beliau menjawab, pihaknya belum mengeluarkan keputusan apapun. Sekitar tanggal 18 November, baru muncul pernyataan resmi: Aksi Bela Islam III, dihelat 2 Desember, akrab diistilahkan 212.

Usai tanggal aksi 212 diumumkan resmi, negeri ini amat gaduh. Lebih gaduh dari dugaan kasus korupsi TransJakarta, Taman BMW, Sumber Waras, reklamasi; yang kasus itu juga dikaitkan dengan nama Ahok.

Beragam kegaduhan dibuat terkait 212. Mulai dari tuduhan makar, rencana pengeboman gedung DPR, penyebaran maklumat vіа helikopter, larangan bus mengangkut calon peserta aksi. Larangan ikut aksi 212 dari pemerintah sampai pernyataan serampangan Gubernur Kaltim Awang Faroek. Gubernur yang kerap dikaitkan soal kasus tambang itu menuding: warga Kaltim yang ikut aksi ke Jakarta adalah calon teroris yang perlu diwaspadai.

Tuduhan menyakitkan itu dikecam warga Kaltim. Bahkan anggota DPR RI, Nasir Djamil mendesak Awang agar minta maaf secara terbuka. Ia juga menyarankan Awang dilaporkan dan mengecam agar jangan jadi Ahok kedua di Indonesia. Anggota DPR Balikpapan, Syukri Wahid, menyebut statement Awang kacau.

Belakangan, kondisi berubah. Kapolri dan Mendagri justru menyarankan umat Muslim ikut dalam aksi 212. Perubahan itu terjadi usai adanya kesepakatan antara GNPF MUI dan Kapolri. Termasuk kesepakatan tempat dan teknis.

Umat bernafas lega. Walau sebagian sedikit menyesalkan: kenapa kesepakatan itu tak langsung menahan Ahok. Toh, kasus serupa langsung ditahan. Toh, status Ahok sudah tersangka. Dan banyak toh lainnya. Atau memang saat 212 Ahok akan ditahan? Berkasnya kan sudah P-21, sudah lengkap. Harus ditahan.

Energi umat pun tidak dihabiskan dengan kasus seorang Ahok. Pun dengan substansi masalah nasional: krisis keuangan negara dan kejahatan finansial yang kini dilakukan audit finansial global dari pihak interpol dan keamanan internasional.

DPR pernah mengeluarkan pernyataannya: keuangan negara gawat. Sayang sekali energi bangsa ini dihabiskan hanya gegara mandulnya hukum. Atau kuatnya bekingan Ahok? Anda lebih paham menafsirkannya.

Apapun kita harus apresiasi kesepakatan antara GNPF MUI dengan Kapolri. Tapi, kenapa KSPI yang awalnya demo tanggal 2511, berubah jadi 212? Bahkan, saat Polri meminta untuk menunda, tak mau.

Sedikit lucu dan janggal. Ketika sudah diumumkan 2511, tanpa diminta pindah ke 212. Ketika 212 diubah ke tanggal lain, tak mau. Ada apa? Hanya karena ada klaim irisan isu yang sama? Sedikit aneh.

Hal aneh lainnya, usai aksi 414, banyak sekali aksi lain. Meski tak mau dibilang aksi tandingan, tetap saja publik menyematkan hal itu dengan aksi tak mau kalah oleh bersatunya umat Muslim di 411.

Ada aksi Parade Kebhinekaan 19/11, tapi diikuti LGBT, peserta berkaos lambang Israel, sampai yang berkostum tentara Romawi. Bhineka Tunggal Ika, apanya? Bertolak belakang dengan nilai Pancasila dan bangsa. Kenapa tak disebut makar? Mencoreng makna nilai Pancasila dan Keindonesiaan.

Baca Juga: Pendemo Dihadang Polisi Masuk Jakarta,Taggar #KapolriIngkarJanji jadi Trending Topik di Sosial Media.

Lantas, ada pula aksi Nusantara Bersatu, 30/11. Aksi ini banyak diikuti pelajar. Sampai ada surat resmi ke kepala daerah. Apakah selama ini Nusantara tak bersatu? Apa isu makar, menyembunyikan sesuatu?

Kemudian, tanggal 112. Rencana aksi 1 Desember, tuntutan: referendum Papua. Tanggal itu kerap dikenal Hari Besar OPM. Tapi, tidak ada gemuruh isu makar, seperti yang dituduhkan pada 212.

Sebaliknya, belakangan meski aksi 212 diizinkan dan diimbau untuk ikut, koordinator pemberangkatan aksi 212 wilayah Kaltim, rekeningnya justru diblokir. Kenapa? Apa karena tuduhan Gubernur Awang?

Toh, faktanya warga Kaltim berangkat sendiri-sendiri dengan estimasi 1.000 orang. Berangkat vіа pesawat dan kapal laut. Apa mereka calon teroris seperti yang dituduhkan Awang? Itu adalah tuduhan paling menyakitkan.

Gemuruh 2511 dan 212, penuh tanda tanya. Apapun yang terjadi, selalu waspada terhadap upaya provokasi. Mari kita sematkan 212 sebagai: Hari Persatuan Muslim Indonesia. Tunjukan pada dunia: Indonesia selalu damai. Lalu, kembali fokus pada: sengkarut keuangan negara dan ragam kejahatan finansial yang menyengsarakan bangsa ini. Shallallahu ‘ala Muhammad. [postmetro]

Incoming search terms:

artis yang ikut aksi 212,http://www goendonesia com/Info-kata-kata-bijak-untuk-aksi-212 html,artis yang ikut aksi damai 212,foto2 demo 212,poto demo 212,kata bijak aksi 212,kata bijak demo 212,http://www goendonesia com/Info-kata-bijak-buat-aksi-damai-212 html,dp wiro sableng 212,foto drone aksi 212,

Loading...