Serobot CFD, Rusak Taman dan Saling Kelahi, Politisi Golkar Ini Sangat Malu

Posted on

demo-41

Goendonesia.com – Politisi Muda Partai Golkar‎, Ahmad Doli Kurnia menyesalkan insiden pengeroyokan yang diduga dilakukan oleh Ketua DPP Golkar bidang Pemuda dan Olahraga Fahd El Fouz A Rafiq kepada Ketua DPD Golkar DKI, Fayakhun Andriadi.

Peristiwa tersebut bermula saat Fayakhun dan Fahd cekcok selepas Aksi 412 ‘Parade Kita Indonesia’ (PKI) di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI) berbarengan dengan acara Car Free Day (CFD), Jakarta Pusat, Minggu (4/12/2016) kemarin.‎

“Adanya atribut Golkar pada Car Free Day saja sudah dapat tanggapan negatif dari publik, ditambah pula dengan insiden pengeroyokan. Kejadian ini sungguh memalukan,” kata Doli dalam keterangannya kepada TeropongSenayan, Jakarta, Senin (5/12/2016).

Doli mengatakan, apapun dalihnya aksi-aksi kekerasan tidak bisa ditolerir dalam semua aspek kehidupan.

Karenanya, Doli mengapresiasi upaya-upaya hukum yang sudah dilakukan Fayakhun dengan melaporkan insiden tersebut ke aparat berwajib.

“Saya kira itu (jalur hukum) adalah langkah yang tepat,” kata aktivis HMI ini.

Doli juga mengaku malu, lantaran kabar yang berkembang di masyarakat, insiden tersebut dilatar belakangi karena urusan ‘rebutan keuntungan’ dari cukong atas mobilisasi ‘massa bayaran’ untuk bergabung dengan Aksi PKI 412.

“Situasi ini menguatkan upaya DPP PG yang mengeluarkan surat resmi berisi instruksi untuk melakukan pekerjaan mobilisasi ‘massa aksi bayaran’ tersebut,” beber Doli.

Baca Juga: Bukan Makar, Yusril Sebut Kliennya Hanya Kritisi Pemerintah

“Jadi, kalau acara Aksi PKI 412 kemarin itu menuai citra buruk di masyarakat, dengan kejadian-kejadian itu, tentu tidak bisa juga terhindarkan DPP Golkar pun terbawa buruk juga citranya,” sesal Doli.

Dengan peristiwa juga, tambah Doli, juga menegaskan bahwa tujuan Aksi PKI 412 sejatinya memang tidak jelas.

“Akhirnya, jargon-jargon ke-Indonesiaan yang dikumandangkan tidak sesuai dengan semangat yang seharusnya ditunjukkan,” ungkapnya.

“Malah semangat yang terlihat adalah ‘bayar membayar’, buang uang, rusak merusak tanaman, kotor mengotori, pukul memukul, yang jauh dari kesan bersih, damai, dan adab Indonesia,” kata Doli menambahkan. [pm]

Incoming search terms:

bom bekasi operasi intelijen,kubang hedset c3 rusak,

Loading...